oleh

Virus Corona Gubernur Riau Surati Kepala Daerah Di Riau

celahkotaNEWS.com || PEKANBARU – Gubernur Riau Syamsuar telah mengeluarkan surat edaran terkait peningkatan kewaspadaan penularan COVID-19 atau virus Corona di Provinsi Riau,dengan nomor 43/SE/2020 tanggal 10 Februari 2020 lalu.

Plt Kepala Biro Administrasi Pimpinan Wira Haryoko  Selasa (2/3/2020) menjelaskan bahwa surat edaran tersebut ditujukan kepada Bupati dan Walikota se Provinsi Riau agar mengintruksikan dinas kesehatan di wilayah masing-masing,adapun isi surat edaran tersebut sebagai berikut :

1.melakukan pengamatan peningkatan kewaspadaan kasus pneumonia yang terjadi didaerahnya.

2.Mengintruksikan kepada Puskesmas dan Rumah Sakit agar petugas kesehatan memantau lebih ketat dan melakukan isolasi pasien dengan gejala pneumonia dan riwayat melakukan perjalanan dari negara terjangkit dalam 14 hari dari munculnya gejala.

3.Memberikan komunikasi, informasi dan edukasi kepada masyarakat tentang pneumonia dan cara mencegah penularannya (dengan cuci tangan pakai sabun, dan etika batuk atau bersin) serta anjuran segera memeriksakan diri dengan pelayanan kesehatan terdekat bila mengalami gejala demam, batuk, sesak dan gangguan pernafasan serta memiliki riwayat perjalanan dari negara terjangkit selama 14 hari.

4.segera melaporkan kasus suspect pneumonia berat yang memiliki riwayat perjalanan dari negara terjangkit kebidang P2P Dinas Kesehatan Provinsi Riau.

5.Membentuk tim terpadu kesiapsiagaan penanggulangan Infeksi Novel Corona Virus.

Sedangkan untuk Rumah Sakit,  Gubri mengintruksikan agar  Melakukan isolasi kepada pasien yang datang dengan gejala pneumonia dan mempunyai riwayat perjalanan dari negara terjangkit selama 14 hari sebelum muncul gejala.

Melakukan pengobatan dan perawatan yang sesuai terhadap pasien dengan gejala pneumonia, melakukan pengambilan sampel dengan.koordinasi dengan UPT labor dinas kesehatan provinsi riau.

Selanjutnya memberikan komunikasi, informasi dan edukasi kepada masyarakat tentang pneumonia dan cara mencegah penularannya (dengan cuci tangan pakai sabun, dan etika batuk atau bersin) serta anjuran segera memeriksakan diri dengan pelayanan kesehatan terdekat bila mengalami gejala demam, batuk, sesak dan gangguan pernafasan serta memiliki riwayat perjalanan dari negara terjangkit selama 14 hari.

Apabila ditemukan suspek novel corona virus di Rumah Sakit Kabupaten dan kota Gubri meminta agar di komunikasi terlebih dahulu dengan ketua tim tata laksana dan pengendalian virus corona Provinsi Riau(*c*)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed