Berita Terbaru Lingkungan

Rela Jual Perhiasan Istri,Bripka R Manurung Bangun Sekolah Marjinal

celahkotaNEWS.com|| PEKANBARU-Tanggung jawab membangun dunia pendidikan, baik pembangunan material hingga turut menjadi tenaga pengajar tidak hanya menjadi kewajiban pemerintah.

Dukutip dari halaman KoranMX.com ,Berdirinya dua ruangan belajar dan satu ruangan majelis guru yang digabung dengan ruang perpustakaan di Sekolah Dasar (SD) 010 Dusun Sialang Harapan, Desa Batu Sasak, Kampar ini menjadi contoh yang patut diacungi jempol.

Sekolah ini dibangun di atas tanah yang di wakafkan Darimi, berdiri sejak tahun 1996. Alasannya, sekolah induk berjarak 2,5 Kilometer.

Meski berada tak jauh dari kota, namun kondisi di lapangan sangat memprihatinkan. Untuk menempuh gedung sekolah induk, para murid harus melewati perbukitan, jalan tanah yang berlumpur saat musim hujan.

Bahkan, anak yang tinggal diseberang aliran sungai, mereka harus melewati aliran sungai kecil setinggi lutut orang dewasa.

Adalah Bripka Ralon Manurung dan istri, yang bertekad mendirikan bangunan SD 010 itu.

Kisahnya, berawal saat Ralon menjalankan tugas mengatur lalu lintas di Simpang Tugu Zapin, Jalan Sudirman Pekanbaru. Sementara itu, sang istri yang sedang berselancar di media sosial (Medsos).

Beberapa orang yang ingin diseberangkan ternyata ingin meminta sumbangan, untuk biaya membangun SD 010 Dusun Sialang Harapan, Desa Batu Sasak, Kabupaten Kampar.

Sementara sang istri tahu, setelah melihat postingan Riko, warga Dusun Sialang Harapan yang viral di Facebook nya, melalui siaran langsung (live) langsung saat meminta sumbangan bersama teman-teman nya.

Sang istri pun meminta Riko mengajak teman-temannya datang kerumah, bermaksud memberikan bantuan. Asyik ngobrol, Rolan pulang bertugas.

”Ternyata tamu istri saya, sama dengan beberapa orang yang saya seberang kan pas tugas pengaturan lalu lintas,” tutur Ralon.

Pernah merasakan hal yang sama, menjadi salah satu alasan Ralon terpanggil untuk membantu. Pengalaman bersekolah dirasakan nya, saat ia tinggal di Kandis dan bersekolah bersama anak suku Sakai di SD 058. Dengan menempuh jarak beberapa kilometer.

Hasil pertemuan Ralon dan tim pencari sumbangan menyepakati akan membiayai pembangunan cabang SD 010 itu dan mengunjungi lokasi.

Kesepakatan, sekolah cabang dibangun secara swadaya masyarakat setempat yang pandai bertukang. Sementara Ralon membeli bahan bangunan.

”Itu uang tabungan saya dan istri,” kata Ralon.

Di saat pembangunan sedang berjalan, dengan memakan biaya Rp12,5 juta ternyata masih kurang Rp2,5 juta. Sehingga, Ralon memutuskan menjual perhiasan istri.

Setelah bangunan sekolah yang layak berdiri, bantuan yang diberikan Ralon tidak berhenti sampai disitu. Kadang ia menyempatkan kembali datang, untuk memberikan bantuan berupa buku dan beberapa helai pakaian sekolah.

”Ini saya lakukan karena berkaca pada pengalaman semasa saya bersekolah di SD 058 Kandis, Siak. Hal yang sama saya rasakan, karena harus menempuh jarak yang jauh untuk bisa bersekolah,” sebut Ralon.

Ipul, salah seorang murid mengaku merasa senang belajar. Karena atap dinding, hingga tembok sekolahnya sudah ada.

”Terimakasih Pak Ralon, Alhamdulillah saya dapat belajar dengan tenang dan dapat buku lagi,” ucap Ipul.

Rasa terima kasih juga disampaikan Pendri, seorang tokoh masyarakat setempat. Karena bantuan Ralon Manurung ini, anak-anak ditempatnya bisa nyaman belajar dan tidak kehujanan seperti dulu.

Dulunya, kata Pendri, SD ditempatnya dibangun. Karena memang, sangat sulit bagi anak-anak ditempatnya untuk bersekolah ke sekolah induk.

”Sebelum jalan seperti sekarang ini, dulunya untuk mencapai sekolah induk butuh waktu berjam-jam. Apalagi, anak-anak juga harus melewati sungai setinggi kaki orang dewasa,” ungkap Pendri.

Namun, Pendri mengungkapkan, pihaknya masih membutuhkan bantuan dari pemerintah. Agar kapasitas sekolah tersebut, memadai untuk menampung anak-anak warga setempat.

”Tanpa menyampingkan bantuan pak Ralon, sekolah kita ini masih membutuhkan bantuan. Seperti pembangunan jalan, dan fasilitas lainnya yakni buku belajar hingga ketersediaan tenaga pengajar,” ungkap Pendri. (***)

Sumber : KoranMX.com

Related posts

Bikini Canggih Ini Mampu Bersihkan Polusi di Laut

Celahkotanews

Serangan Balik Setya Novanto

Celahkotanews

Perpustakaan Dalam Menumbuhkan Minat Baca

Celahkotanews

Leave a Comment