Berita Terbaru Lingkungan

Disnaker Dumai Akan Sidak 6 Perusahaan Kontruksi

CelahkotaNEWS.com || DUMAI-Dalam upaya menindaklanjuti Peraturan Walikota (Perwako) No 27 tahun 2017  tentang pelindungan tenga kerja Dumai, Disnakertrans Kota Dumai bersama BPJS Ketenagakerjaan akan turun ke perusahaan.

2017-10-04_11-36-33
Gambar hanya ilustrasi

Untuk tahap awal, kedua instansi tersebut akan mendatangi enam (6) perusahaan jaa konstrukti  yang tercatat sebagai pemenang lelang di LPSE Kota Dumai,  namun perusahaan  belum terdaftar  sebagai peserta BPJS Ketenagakerjaan.

“Tahap awal, kita turun ke enam perusahaan jasa konstruksi pelaksanana proyek Pemko Dumai tahun 2017,” tegas Kepala Bidang (Kabid) Hubungan Industrii dan Peryaratan Tenaga Kerja Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi (Disnakertrans) Kota Dumai Muhammad Fadhly

Menurut Fadhly,  pihaknya bersama BPJS Ketenagakerjaan akan mendatangani enam perusahaan jasa kontruksi diantaranya; Bumi Riau Indah Jaya  pekerjan Jalan Kelakap Tujuh/ Ratusima rigid Pavement (DAK) pembangunan jalan nkota Dumai, Sentra Multikarya Infrastruktur dengan pekerjaan overlay DAK Jalan Sultan Syarif Kasym, Sinar Agro Komposindo dengan pekerjaan pembuatan gudang pupuk di Pelintung Kecamatan Medangkampai.

Kemudian PT Laras Sury Mandiri , pekerjaan pembangunan gedung olahraga di kelurahan Tanjng Palas,  CV Riscy Bersaudara dengan pekerjaan pembangunan unit sekolah baru SD Dumai Barat Jalan Bunga tanjung  serta CV Putra Dumai dengan pekerjaan pembangunan Unit Sekolah Baru SDN 018 kelas Jauh Batu Teritip.

Sementara Kepala Cabang (Kacab) BPJS Ketenagakerjaan Kota Dumai Muhammad Riadh menjelaskan, kegiatan turun bersama Disnakertrans Kota Dumai ke perusahaan jasa konstrukti yang terindikasi belum terdaftar peserta BPJS Ketenagakerjan dilaksanakan dalam upaya memaksimalkan program  perlindungan sebagaimana tertuang dalam Perwako Dumai No 27 tahun 2017.

“Turun bersama Disnakertrans ke perusahaan guna memaksimalkan program perlindungan bagi tenaga kerja, termasuk pekerja jasa konstruksi  Pemko Dumai,” ungkap Riadh

Dengan mengecek langsung kelapangan maka diketahui apakah pekerja mendapatkan jaminan dari perusahaan atau tidak , jika tidak perusaahaan dianggap sudah melanggar peraturan ketenagakerjaan yang bisa di kenakan sangsi .Menurut riad masih ada perusahaan yang tidak memberikan jaminan pada pekerja nya.(pie)

Penulis : Depie

Editor : Joeyibas

Related posts

Over Kapasitas Rutan Dumai Perhatikan Kesehatan Warga Binaan

Celahkotanews

PN Dumai Adakan Pengambilan Sumpah Jabatan dan Pelantikan Panitera

Celahkotanews

Pengurus Perbakin Kota  Dumai Dilantik 

Celahkotanews

Leave a Comment